Otomotif

Terungkap Hasil Uji Lab Gas Air Mata Tragedi Kanjuruhan, Ditemukan 4 Senyawa Beracun yang Memicu Kematian

Terungkap Hasil Uji Lab Gas Air Mata Tragedi Kanjuruhan, Ditemukan 4 Senyawa Beracun yang Memicu Kematian

otomotif, terungkap hasil uji lab gas air mata tragedi kanjuruhan, ditemukan 4 senyawa beracun yang memicu kematian

Polri temukan gas air mata kedaluwarsa dalam tragedi kerusuhan di Stadion Kanjuruhan. Kompas.com fotografer Imron Hakiki

Terungkap Hasil Uji Lab Gas Air Mata Tragedi Kanjuruhan, Ditemukan 4 Senyawa Beracun yang Memicu Kematian

Berikut hasil pengujian laboratorium atas sampel gas air mata yang ditembakkan polisi di tragedi Kanjuruhan, Malang, Jawa Timur pada 1 November silam.

Grid.ID / W-Stories

Mia Della Vita November 10th, 8:57 PM November 10th, 8:57 PM

Grid.ID – Terungkap hasil pengujian laboratorium atas sampel gas air mata yang ditembakkan polisi di tragedi Kanjuruhan, Malang, Jawa Timur pada 1 November silam.

Menurut hasil uji di dua laboratorium, ada 4 senyawa lain selain CS gas yang menjadi komponen utama gas air mata.

Rincian detail senyawa yang menjadi komponen gas air mata itu diungkap Tim Investigasi harian Kompas berdasarkan dokumen hasil uji laboratorium salah satu universitas di Jatim.

Ditemukan bahwa komponen utama gas air mata adalah O-chlorobenzylidene malononitrile sebanyak 49,6 persen.

Sampel yang diuji merupakan gas air mata yang ditemukan di tribun utara Stadion Kanjuruhan.

Kompas.id juga melaporkan, senyawa ini dikenal dengan sebutan CS gas. Namun ada empat komponen ikutan hasil penguraian CS gas yang ditemukan yakni, 2-chlorobenzaldehyde (36,5 persen), 0-chloropropylbenzene (11,6 persen), benzene (1,2 persen), dan benzyl dichloride atau p-Chlorobenzyl chloride (1,1 persen).

Menurut peneliti laboratorium berinisial AKS, empat komponen ikutan dari sampel gas air mata yang ditembakkan di Stadion Kanjuruhan memiliki sifat beracun, mudah terbakar, menimbulkan kerusakan organ tubuh, dan pada kondisi tertentu bisa memicu kematian.

“Semua senyawa bisa memicu kanker. Ketika kena paparan gas, maka akan menjadi senyawa berbahaya,” kata AKS, Rabu (2/11/2022) dikutip dari Kompas.id.

Menurut AKS, CS gas terurai menjadi empat senyawa berbahaya merupakan dampak dari penyimpanan yang tidak layak, telah kedaluwarsa, serta akibat kelembapan udara.

Senyawa ikutan ini teridentifikasi setelah peneliti melarutkan serbuk gas air mata dan memasukkannya ke mesin bernama Gas Chromatography Mass Spectrometer.

“Pada menit ke-29, kami mendapatkan spektra (seperti sidik jari) senyawa ini,” kata AKS.

Kemudian penembakan gas air mata pada malam hari merupakan faktor lain yang memperparah dampak gas air mata.

AKS menjelaskan pengaruh suhu udara pada malam hari membuat penguraian zat gas air mata lebih lambat dibanding di siang hari.

Hasil uji laboratorium salah satu kampus negeri di Jatim ini terkonfirmasi dengan pengujian sepuluh sampel gas air mata di laboratorium milik lembaga riset pemerintah.

Dari dokumen hasil uji laboratorium yang diperoleh Kompas, salah satu butir risalah penelitian menyebutkan, dari semua sampel yang diuji, terdapat senyawa lain yang diperkirakan hasil penguraian CS gas.

Namun tidak ada penjelasan nama senyawa lain tersebut. Risalah menyebut kemungkinan penambahan senyawa lain pada sepuluh sampel gas air mata.

Kompas juga menuliskan bahwa sepuluh sampel gas air mata yang diuji di laboratorium milik lembaga riset pemerintah ini berasal dari Satuan Brimob Polda Jatim, Shabara Polres Malang, dan suporter Arema FC.

Sampel berupa amunisi gas air mata hijau polos, ungu polos, merah polos, amunisi flashball powder kaliber 4 mm (merah), amunisi flashball smoke kaliber 4 mm (kuning), amunisi biru polos, selongsong perangkat gas air mata, amunisi silver polos, amunisi silver GL-2303/ L, dan amunisi CS flashball.

Sebelumnya, Kepolisian Negara Republik Indonesia (Polri) menegaskan gas air mata tidak mematikan meskipun digunakan dalam skala tinggi.

Hal tersebut mengacu pada keterangan ahli kimia dan persenjataan sekaligus dosen di Universitas Indonesia dan Universitas Pertahanan, Mas Ayu Elita Hafizah serta Guru Besar Universitas Udayana sekaligus ahli bidang Oksiologi atau Racun Made Agus Gelgel Wirasuta.

“Beliau (Made Agus Gelgel) menyebutkan bahwa termasuk dari doktor Mas Ayu Elita bahwa gas air mata atau cs ini ya dalam skala tinggi pun tidak mematikan,” kata Kepala Divisi Humas Polri Irjen Dedi Prasetyo di Mabes Polri, Jakarta, Senin 10 Oktober 2022.

Dedi mengatakan, dalam kejadian di Stadion Kanjuruhan, ada 3 jenis gas air mata yang digunakan, yakni pertama berupa asap putih atau smoke.

Kemudian, ada gas air mata yang bersifat sedang untuk mengurai klaster dari jumlah kecil, serta gas air mata dalam tabung merah untuk mengurai masa dalam jumlah yang cukup besar.

 

(*)