Otomotif

Telan 46 Korban Jiwa hingga Kerusakan Parah, Begini Penjelasan BMKG Soal Penyebab Terjadinya Gempa Bumi Cianjur

Telan 46 Korban Jiwa hingga Kerusakan Parah, Begini Penjelasan BMKG Soal Penyebab Terjadinya Gempa Bumi Cianjur

otomotif, telan 46 korban jiwa hingga kerusakan parah, begini penjelasan bmkg soal penyebab terjadinya gempa bumi cianjur

Korban gempa Cianjur bertambah menjadi 56 korban jiwa pada (21/11) pukul 17.00 WIB. Usai gempa 5,6 SR terjadi. Kompas.com

Telan 46 Korban Jiwa hingga Kerusakan Parah, Begini Penjelasan BMKG Soal Penyebab Terjadinya Gempa Bumi Cianjur

Kepala Pusat Gempa Bumi dan Tsunami BMKG Daryono memberikan penjelasan mengenai penyebab terjadinya gempa Cianjur.

Grid.ID / W-Stories

Mia Della Vita, None November 21st, 7:29 PM November 21st, 7:29 PM

Grid.ID- Gempa Cianjur berkekuatan 5,6 magnitudo yang terjadi pada hari ini, Senin (21/11/20220), menyebabkan kerusakan parah.

Tidak hanya itu, gempa cianjur juga menyebabkan puluhan korban meninggal dan ratusan warga luka-luka.

Kepala Pusat Gempa Bumi dan Tsunami Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Daryono pun memberikan penjelasan mengenai penyebab terjadinya gempa Cianjur.

Kata Daryono, Sukabumi, Cianjur, Lembang, Purwakarta, dan Bandung memang merupakan wilayah yang secara tektonik adalah kawasan seismik aktif dan kompleks.

“Disebut seismik aktif karena monitor BMKG menunjukkan kawasan ini memang sering terjadi gempa.”

“Peta aktivitas seismik sekitar juga menunjukkan bahwa kawasan ini memang sering terjadi gempa dengan variasi magnitudo dan kedalaman,” jelas Daryono dalam konferensi pers, Senin.

Terkait dengan kompleksitas, kata dia, wilayah tersebut juga merupakan daerah dengan jalur gempa yang cukup aktif.

Hal ini dikaitkan dengan banyaknya patahan geser aktif atau sesar, di kawasan tersebut.

Sesar itu di antaranya Sesar Cimandiri, Sesar Padalarang, Sesar Lembang, Sesar Cirata, dan sesar-sesar minor lainnya.

“Jadi, kompleksitas tektonik ini berpotensi memicu terjadinya gempa kerak dangkal. Ini menjadikan kawasan tersebut rawan gempa secara permanen,” jelas Daryono.

Salah satu karakteristik gempa kerak dangkal adalah kerusakan yang ditimbulkan, meski kekuatan gempa tidak terlalu besar.

“Gempa berkekuatan magnitudo 5 saja bisa menimbulkan kerusakan yang signifikan.”

Berdasarkan catatan BMKG, wilayah Cianjur dan sekitarnya memang kerap mengalami gempa dangkal dengan kekuatan yang tak terlalu besar, tetapi menimbulkan kerusakan yang cukup parah.

Sejarah gempa menunjukkan bahwa Sesar Cimandiri maupun Sesar Citarik sama-sama sudah beberapa kali memicu terjadinya gempa merusak di wilayah tersebut.

Catatan yang paling lama diawali dengan gempa yang terjadi tahun 1844, kemudian tahun 1910, 1912, 1968, hingga tahun 2000-an.

“Terakhir adalah gempa merusak adalah 12 Juli 2000 kekuatan 5,1. Menyebabkan lebih dari 1.900 rumah mengalami rusak berat,” papar Daryono.

Parahnya kerusakan yang ditimbulkan gempa ini juga diikuti dengan padatnya pemukiman sehingga sulit bagi masyarakat untuk menghindari bangunan.

46 orang meninggal dunia

Sebanyak 46 orang dilaporkan meninggal akibat gempa M 5,6 yang mengguncang Cianjur, Jawa Barat, Senin (21/11/2022).

Data tersebut disampaikan Bupati Cianjur Herman Suherman lewat tayangan Kompas TV pada Senin sore pukul 16.10 WIB.

“Yang meninggal 46 orang dan (pasien) terus berdatangan dari daerah,” ujar Herman.

Dia mengatakan, terdata ada 700 orang korban dari berbagai daerah di Cianjur.

Para pasien dirawat di sejumlah rumah sakit, salah satunya di RSUD Cianjur.

Hingga berita ini ditayangkan, sejumlah pasien terus berdatangan ke sejumlah rumah sakit di Cianjur.

“Kita masih terus menampung (pasien) karena akses jalan masih tertutupi. Kebanyakan pasien dari wilayah utara,” ujar Herman.

Menurut Kepala Pusat Gempabumi dan Tsunami BMKG, Daryono berdasarkan hasil analisis gempa bumi ini memiliki parameter update dengan magnitudo M5,6.

Episenter gempa bumi terletak pada koordinat 6,86° LS ; 107,01° BT, atau tepatnya berlokasi di darat wilayah Sukalarang, Sukabumi, Jawa Barat pada kedalaman 11 km.

“Dengan memperhatikan lokasi episenter dan kedalaman hiposenternya, gempa bumi yang terjadi merupakan jenis gempa bumi dangkal yang diduga akibat aktivitas sesar Cimandiri.

“Hasil analisis mekanisme sumber menunjukkan bahwa gempa bumi memiliki mekanisme pergerakan geser (strike-slip),” katanya.

(*)