Menemukan

Serumpun Melayu Raya di Aceh Tamiang Ditutup Meriah

Laporan Rahmad Wiguna I Aceh Tamiang

SERAMBINEWS.COM, KUALASIMPANG – Kemeriahan Serumpun Melayu Raya yang berlangsung tiga hari di Aceh Tamiang mencapai puncaknya di hari terakhir, Minggu (27/11/2022).

Selain keceriaan peserta jelajah sepeda kala menerima beragam hadiah, penampilan atraktif pegiat seni dan budaya juga berhasil menghipnotis masyarakat.

Serumpun Melayu Raya yang dipusatkan di lapangan tribun kantor Bupati Aceh Tamiang resmi ditutup oleh anggota DPR Aceh, Asrizal H Asnawi pada Minggu (27/11/2022) malam.

Rangkaian acara ini sebelumnya dibuka Bupati Aceh Tamiang Mursil pada Jumat (25/11/2022) malam.

� Presiden China Xi Jin Ping Siap Membantu Korea Utara, Dunia Sudah Berubah

Selama tiga hari, masyarakat dimanjakan dengan atraksi kesenian dan kebudayaan khas melayu, misalnya tari ula ula lembing dan silat pelintau yang mulai tidak dikenal anak muda.

Bahkan Bupati Aceh Tamiang Mursil mengaku terakhir melihat atraksi silat pelintau saat masih kecil.

�Ini luar biasa, silat pelintau mengingatkan kita tentang masa muda,� kata Mursil.

Asriszal saat menyampaikan kata sambutan menyampaikan kekagumannya kepada seluruh masyarakat yang terlibat dalam acara akbar ini.

Antusias pengisi acara dan kehadiran masyarakat dinilainya semakin memotivasi untuk menggaungkan nama Aceh Tamiang ke seantero negeri.

� Putri Kim Jong Un Terus Muncul di Depan Publik, Sinyal Sebagai Penerus Kepemimpinan Korea Utara

�Nama Aceh Tamiang harus dikenal ke seluruh negeri dan dunia,� kata Asrizal.

Asrizal menjelaskan Serumpun Melayu Raya ini memang bertujuan untuk mengangkat kembali kesenian dan kebudayaan melayu yang sangat kaya.

Ia menilai belum banyak orang tahu kalau Aceh juga memiliki etnik melayu yang sangat kental.

�Bicara Aceh bukan hanya tentang etnis Aceh. Masyarakat Indonesia harus tahu kalau Aceh juga memiliki melayu,� ujarnya.

Makanya dalam kegiatan ini, Asrizal bersama tim Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) Aceh sepakat memberikan porsi besar terhadap pelaku seni dan budaya asli Aceh Tamiang.

�Sempat ada rencana untuk menampilkan bintang tamu nasional, tapi ini dibatalkan karena memang panggung besar ini untuk anak-anak muda kita yang penuh talenta,� ujarnya.

Kepala Bidang Bahasa dan Seni Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) Aceh Nurlaila Hamjah yang terus hadir selama festival berlangsung juga memberi apresiasi atas suksesnya kegiatan ini.

Tujuan kegiatan ini untuk memberikan ruang ekspresi pegiat seni dan budaya dinilainya berhasil.

Di hari terakhir, Serumpun Melayu Raya diisi sepeda santai jelajah budaya Aceh Tamiang. Ratusan peserta dilepas Anggota DPRA Asrizal Asnawi di lapangan tribun pada Minggu (27/11/2022) pagi.

Keriangan peserta langsung terlihat ketika sesi penarikan undian dilakukan usai para pesepeda kembali ke titik kumpul.

Beragam hadiah mulai dari setrika, blender, kipas angin, televisi, lemari es, sepeda gunung hingga sepeda motor habis dibawa pulang peserta yang beruntung.

Salah satu penerima hadiah merupakan Cut Rahmy, yang merupakan mantan anggota DPRK Aceh Tamiang.

Malam penutupan dihadiri sejumlah perwakilan Forkopimda, di antaranya Asisten Administrasi Umum Serdakab Aceh Tamiang, Tri Kurnia.(*)

� Korban Ledakan Bom Kembar di Jerusalem Bertambah, Satu Korban Luka Parah Meninggal

� Korea Utara Targetkan Dapat Menjadi Negara Dengan Kekuatan Nuklir Terkuat Dunia

� Ketua Ikatan Ahli Ekonomi Islam Aceh, Prof Dr Nazaruddin: Bank Aceh Berperan Dalam Ekonomi Syariah