Dunia

Pengadilan Turki akan Dakwa 17 Tersangka Pemboman di Istanbul, 1 Pelaku Wanita Teridentifikasi

TRIBUNNEWS.COM – Pengadilan Turki telah menahan 17 tersangka kasus pemboman di pusat perbelanjaan Istanbul Istiklal Avenue, Distrik Beyoglu, Istanbul, Turki yang terjadi pada Minggu (13/11/2022) sore.

Semua tersangka diduga melakukan upaya melawan persatuan negara dan pembunuhan yang disengaja dengan upaya untuk membunuh.

Pengadilan Turki membebaskan tiga tersangka lain dari tahanan sambil menunggu persidangan.

Selain itu, pengadilan juga memerintahkan 29 orang yang ditangkap polisi dideportasi dari Turki, sehubungan dengan serangan itu.

Sejauh ini, tidak ada informasi mengenai 29 orang yang menghadapi deportasi.

Pada Minggu (13/11/2022) sekira pukul 16.20 waktu setempat, terjadi ledakan di jalan Istanbul Istiklal Avenue, Distrik Beyoglu, Istanbul, Turki, dikutip dari Independent.

Ledakan tersebut mengakibatkan enam orang meninggal, termasuk termasuk dua anak.

Sementara itu, ada lebih dari 80 lainnya terluka.

Otoritas Turki menyalahkan Partai Pekerja Kurdistan atau PKK yang dilarang, serta kelompok Kurdi Suriah yang berafiliasi dengannya.

Namun, Kelompok militan Kurdi membantah terlibat.

Jaksa telah menginterogasi tersangka utama dalam serangan itu, seorang wanita Suriah yang dituduh meninggalkan bom bermuatan TNT di Jalan Istiklal.

otomotif, pengadilan turki akan dakwa 17 tersangka pemboman di istanbul, 1 pelaku wanita teridentifikasi

Anggota polisi melakukan investigasi TKP setelah ledakan kuat yang tidak diketahui asalnya mengguncang jalan perbelanjaan Istiklal yang sibuk di Istanbul, pada 13 November 2022. – Presiden Turki mengutuk serangan keji yang merobek Istanbul tengah, dan mengatakan itu menewaskan enam orang dan melukai lebih dari 50 lainnya, pada 13 November 2022. (Photo by Yasin AKGUL / AFP) (AFP/YASIN AKGUL)

Tersangka pemboman yang merupakan wanita itu diidentifikasi sebagai Ahlam Albashir.

Ia diduga mengatakan kepada interogatornya telah memasuki Turki secara ilegal, dikutip dari The Hindu.

Tersangka Ahlam Albashir telah tinggal di sebuah rumah di Istanbul selama empat bulan.

Ia berpura-pura menjadi pasangan dengan salah satu tersangka lainnya.

Sementara itu, tanggal persidangan diperkirakan akan ditetapkan setelah jaksa menyiapkan dakwaan mereka.

Sebelumnya, otoritas Turki menemukan rekaman CCTV di sekitar lokasi kejadian.

Dalam rekaman tersebut terlihat seorang wanita duduk di bangku di sana selama 45 menit dan ledakan itu terjadi beberapa saat setelah dia pergi.

Wanita tersebut meninggalkan tas atau kantong plastik sekira satu atau dua menit sebelum ledakan.

“Ada dua kemungkinan. Entah tas atau kantong plastik itu ada mekanismenya, meledak sendiri atau ada yang meledakkannya dari jauh. Semua ini saat ini sedang diselidiki,” kata Menteri Kehakiman Turki Bekir Bozdağ, Senin (14/11/2022), dikutip dari CNN Internasional.

(Tribunnews.com/Yunita Rahmayanti)

Artikel lain terkait Ledakan di Istanbul