Otomotif

Modif Honda BeAT Jadi Motor Listrik, Mampu Top Speed 80 Km/jam, Siapin Duit Segini untuk Biayanya

BANGKAPOS.COM – Ke depan, era kendaraan bermotor diprediksi akan menuju pada bahan bakar tenaga listrik.

Tak terkecuali motor.

Saat ini memang tak banyak motor listrik yang tersedia di pasaran.

Kalaupun ada, harganya relatif mahal.

Nah, bagaimana dengan ide memodifikasi motor konvensional menjadi motor listik?

Memodifikasi Honda BeAT Anda misalnya.

Bagi Anda yang sudah punya dan kepengin memodifikasi menjadi Honda BeAT listrik, maka ada pihak ketiga yang bisa melakukannya di Indonesia.

Pihak ketiga tersebut tadalah Bintang Racing Team (BRT) yang bermarkas di bilangan Sentul, Bogor, Jawa Barat.

Hal ini terungkap setelah Honda BeAT listrik dari hasil konversi BRT ini viral.

Honda BeAT listrik garapan BRT ini merupakan model prototype dengan berbagai spare part motor listrik yang dirancang dan didesain selama setahun belakangan.

Tomy Huang, Owner BRT mengatakan, Honda BeAT listrik ini menjadi prototype pertama yang cara konversinya sangat praktis karena tinggal plug and play.

“Prototype ini menggunakan Honda BeAT FI generasi pertama. Konversinya tidak perlu ada bagian yang dipotong dan las, jadi tetap rapih dan simpel,” ujar Tomy saat ditemui GridOto.com, Jumat (11/11/2022).

Sekilas, Honda BeAT listrik garapan BRT ini memang masih tampak sama jika dilihat dari bagian bodi hingga Continuously Variable Transmission (CVT) yang masih tetap terpasang.

“Ini karena kami hanya menyesuaikan kit motor listrik BRT pada motor ini. Kalau dilihat dari sisi samping motornya, mesin dan knalpot kami tidak pakai dan diganti dengan motor atau dinamo berkapasitas 2 kW, lalu swing arm bawaan juga tetap dipakai,” ucap Tomy.

Ayo yang Mau Ubah Jadi Honda BeAT Listrik, Siapin Duit Segini Sehari Langsung Jadi, Ini Kelebihannya

Maka dari itu, Honda BeAT listrik hasil konversi BRT tetap memakai CVT karena ia tidak menggunakan free hub.

Hal ini untuk menekan biaya konversi motor listrik agar lebih terjangkau, karena itu BRT hanya melakukan sedikit modifikasi di bagian CVT Honda BeAT listrik tersebut.

“CVT juga tetap dipakai, hanya saja ada sedikit penyesuaian. Jadi motor ini tetap membutuhkan oli gardan untuk pelumasan girboksnya,” jelas Tomy.

otomotif, modif honda beat jadi motor listrik, mampu top speed 80 km/jam, siapin duit segini untuk biayanya

Modif Honda BeAT Jadi Motor Listrik, Mampu Top Speed 80 Km/jam, Siapin Duit Segini untuk Biayanya (Harun/GridOto.com)

Berikutnya, speedometer orisinal Honda BeAT lawas ini juga tidak diganti dengan jenis digital.

Indikator bensin juga dialih fungsikan sebagai indikator baterai yang terprogram oleh Electronic Control Unit (ECU) Juken 10 dari BRT.

“Lalu kami juga sediakan tombol mundur untuk memudahkan pengguna saat parkir. Produk konversi motor listrik BRT saat ini dilengkapi dua riding mode untuk memilih gaya berkendara smooth dan powerful. Ke depannya akan dikembangkan lagi menjadi tiga hingga lima riding mode,” terang Tomy.

Sedangkan untuk letak baterainya yang memiliki daya 72 Volt 25 Ah, ditaruh di bagian bagasi atau di bawah jok.

Tomy menyebut, baterai Honda BeAT listrik garapan BRT saat terisi penuh mampu menjangkau jarak 50-60 kilometer (km) per jam dan mampu meraih top speed 80 km per jam.

“Part BRT yang dipasang ada dinamo atau motor, ECU, throttle body EV (Electric Vehicle), dan lainnya yang hampir semua part-nya dari BRT kecuali baterainya. Baterai bisa pakai punya Gesits, Birubatt atau lainnya yang penting kapasitasnya sama,” jelasnya.

Karena masih prototype, layanan konversi motor listrik BRT baru bisa dinikmati konsumen mulai pertengahan Desember 2022.

Adapun biaya konversi motor listrik di BRT akan dibanderol mulai Rp 7,5 jutaan.

“Biaya kit konversi kami Rp 7,5 jutaan dengan basis motor konvensional 110 cc yang akan dilengkapi dinamo 2 kW. Jadi penjualan baterainya terpisah, kalau pakai motor 3 kW hingga 5 kW selisihnya nanti enggak akan jauh sekitar Rp 1 jutaan saja,” kata Tomy.

Menariknya, konversi motor listrik di BRT diklaim hanya memakan waktu di bawah 2 jam dengan basis motor konvensional jenis matic, bebek, hingga sport.

“Pengerjaannya saat ini bisa 1,5 jam, ke depannya bisa 1 jam dan bisa ditunggu.

Bagi teman-teman yang mau konversi, bisa dilakukan di bengkel rekanan BRT yang berada di seluruh Indonesia,” tambah Tomy. (*/Gridoto)