Otomotif

ART Ferdy Sambo Susi Beberkan Insiden di Magelang, Kuat Ma'ruf Larang Brigadir J Masuk ke Kamar Putri Candrawathi, Kasur Sudah Tampak Berantakan

ART Ferdy Sambo Susi Beberkan Insiden di Magelang, Kuat Ma’ruf Larang Brigadir J Masuk ke Kamar Putri Candrawathi, Kasur Sudah Tampak Berantakan

otomotif, art ferdy sambo susi beberkan insiden di magelang, kuat ma'ruf larang brigadir j masuk ke kamar putri candrawathi, kasur sudah tampak berantakan

Susi, asisten rumah tangga Ferdy Sambo yang jadi saksi di persidangan Bharada E. Kompas.com/Irfan Kamil

ART Ferdy Sambo Susi Beberkan Insiden di Magelang, Kuat Ma’ruf Larang Brigadir J Masuk ke Kamar Putri Candrawathi, Kasur Sudah Tampak Berantakan

ART Ferdy Sambo, Susi mengatakan sempat mendengar ancaman sopir Kuat Ma’ruf terhadap Brigadir J di Magelang.

Grid.ID / W-Stories

Mia Della Vita, None November 9th, 7:47 PM November 9th, 7:47 PM

Grid.ID – Sidang kasus pembunuhan Nofriansyah Yosua Hutabarat alias Brigadir J masih berlanjut.

Kali ini, Asisten rumah tangga (ART) keluarga Ferdy Sambo, Susi kembali dihadirkan sebagai saksi dalam sidang terdakwa Bripka Ricky Rizal dan Kuat di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Rabu (9/11/2022).

Di sidang tersebut, Susi mengatakan sempat mendengar ancaman sopir Kuat Ma’ruf terhadap Brigadir J di Magelang.

“Om Kuat berkata ‘Yos jangan naik satu langkah’ gitu,” kata Susi saat bersaksi untuk terdakwa Bripka Ricky Rizal dan Kuat di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Rabu (9/11/2022).

Susi tak mengetahui persis penyebab Kuat melarang Brigadir J agar tak naik ke atas, ke kamar Putri Candrawathi.

“Saya tidak tahu, soalnya di atas hanya saya sama Ibu di depan kamar mandi. Terus Om Kuat melarang Yosua naik ke atas.”

“Terus Om Yosua berkata ‘Om saya bisa jelasin yang sebenarnya,” ungkapnya.

Setelah itu, Susi meminta Kuat agar mengangkat istri dari Ferdy Sambo itu untuk dibawa ke kamar.

“Terus saya minta tolong Om Kuat untuk mengangkat Ibu membawa ke dalam kamar,” ucap dia.

Susi pun membereskan kasur-kasur yang berantakan di kamar istri dari mantan Kadiv Propam Polri itu.

“Habis itu msuk ke dalam kamar Ibu, terus beres-beres kasur berantakan. Terus Om Kuat bilang ‘cariin HP ibu’ terus telepon Om Ricky atau Om Richard,” imbuh dia.

Diketahui, dalam perkara dugaan pembunuhan berencana Brigadir J ini turut menyeret Ferdy Sambo, Putri Candrawathi, Bripka Ricky Rizal, Kuwat Maruf dan Bharada Richard Eliezer sebagai terdakwa.

Tak hanya dalam kasus pembunuhan berencana Brigadir Nofriansyah, khusus untuk Ferdy Sambo juga turut dijerat dalam kasus perintangan penyidikan atau obstruction of justice.

Para terdakwa pembunuhan berencana itu didakwa melanggar pasal 340 subsidair Pasal 338 KUHP juncto Pasal 55 ayat 1 ke (1) KUHP dengan ancaman maksimal hukuman mati.

 

(*)