Berita

5 Fakta Kasus Kematian Prada Indra, Diduga Dianiaya Senior dengan Motif Pembinaan Disiplin

TRIBUNNEWS.COM – Kasus kematian Prada Muhammad Indra Wijaya atau Prada Indra masih dalam proses penyelidikan.

Prada Indra diduga menjadi korban kekerasan dan dianiaya senior hingga tewas.

Ia meninggal setelah sempat dirawat di RS Pangkalan Angkatan Udara (Lanud) Manuhua Biak, pada Sabtu (19/11/2022).

Prada Indra merupakan prajurit TNI Angkatan Udara yang bertugas di Sekretariat Markas Komando Operasi Udara III atau Makoopsud III Biak, Papua.

Meninggalnya Prada Indra dianggap janggal oleh keluarga karena ditemukan sejumlah luka lebam dan sayatan di tubuh jenazah.

Pihak keluarga mengaku diberitahu jika Prada Indra meninggal karena dehidrasi berat usai berolahraga.

TNI AU tetapkan 4 tersangka

Empat prajurit TNI AU telah resmi menjadi tersangka dan diduga melakukan penganiayaan kepada Prada Indra hingga tewas.

Mereka adalah Prada SL, Prada MS, Pratu DD, dan Pratu BG yang merupakan senior dari korban sendiri.

Penetapan tersangka ini dibenarkan oleh Kepala Dinas Penerangan TNI AU (Kadispenau), Marsma Indan Gilang Buldansyah.

“Iya, sudah tersangka,” ujarnya pada Rabu (23/11/2022), dikutip dari Kompas.com.

Untuk mempermudah proses penyidikan, empat tersangka saat ini telah ditahan sementara hingga 20 hari ke depan.

Menurutnya, jika terbukti ada kasus penganiayaan para tersangka dapat diberi sanksi tegas.

“Bila terbukti ditemukan ada tindak pidana penganiayaan, TNI AU akan memberikan sanksi hukum tegas, sesuai aturan yang berlaku,” jelasnya.

Motif tersangka

otomotif, 5 fakta kasus kematian prada indra, diduga dianiaya senior dengan motif pembinaan disiplin

Prada Indra semasa hidup (kiri), foto-foto Prada Indra (tengah), dan kakak Prada Indra, Rika Wijaya (kanan). (TribunMedan/Kompas.com Ellyvon Pranita)

Para prajurit TNI AU yang telah menjadi tersangka tidak hanya melakukan penganiayaan terhadap Prada Indra.

Mereka juga menganiaya 6 teman seangkatan Prada Indra.

Marsma Indan Gilang mengatakan fakta ini terungkap setelah dilakukan penyelidikan.

“Pada penyidikan kasus meninggalnya Prada Muhamad Indra Wijaya, Pomau Koopsud III menemukan adanya tindakan kekerasan terhadap enam prajurit lainnya,” jelasnya pada Sabtu (26/11/2022).

Keenam korban lain saat ini dinyatakan sehat meski menjadi korban penganiayaan.

Terkait motif penganiayaan, ia mengungkap jika para senior ini sedang menjalankan pembinaan disiplin.

DPR RI beri tanggapan

Kasus ini mendapat perhatian dari Wakil Ketua DPR RI, Sufmi Dasco Ahmad.

Sufmi Dasco turut berduka cita atas kejadian ini dan mendoakan yang baik untuk almarhum.

otomotif, 5 fakta kasus kematian prada indra, diduga dianiaya senior dengan motif pembinaan disiplin

Ketua Harian DPP Partai Gerindra Sufmi Dasco Ahmad saat ditemui awak media di Gedung Nusantara III DPR RI, Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta Pusat, Rabu (16/11/2022). (Tribunnews.com/ Rizki Sandi Saputra)

“Kita turut prihatin dan berbela sungkawa atas berpulangnya almarhum dan disertai dengan doa semoga keluarga yang ditinggalkan tabah menerima.”

“Apalagi, diduga itu dilakukan oleh orang-orang di institusi yang sama,” jelasnya pada Kamis (24/11/2022) dikutip dari Kompas.com.

Ia berharap kasus ini dapat diusut tuntas dan tersangka dapat dihukum sesuai perbuatannya.

“Kita akan minta supaya dilakukan penegakan hukum sampai tuntas untuk mencegah hal-hal ini terjadi lagi di kemudian hari,” terangnya.

Dianggap mirip kasus Brigadir J

Ahli Psikologi Forensik, Reza Indragiri, menyebut kasus kematian Prada Indra mirip kasus pembunuhan Brigadir J.

Menurutnya, dua kasus ini sama-sama banyak kejanggalan yang sengaja ditutupi.

Ia berharap kasus kematian Prada Indra dapat dilakukan investigasi ulang seperti kasus Brigadir J.

“Mungkin perlu diulangi proses investigasinya sebagaimana pada kasus Yosua,” ujarnya pada Kamis (24/11/2022), dikutip dari Kompas.com.

Dalam proses investigasi ulang yang dilakukan, kata Reza, harus mendapat perhatian khusus dari Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa.

“Bahkan (investigasi ulang kasus Prada Indra) membutuhkan atensi langsung Panglima TNI,” terangnya.

Selain itu, Reza menambahkan, perlu dilakukan autopsi ulang dalam kasus ini agar terungkap fakta sebenarnya.

Sementara itu, mantan Kabais TNI, Soleman B Ponto, berharap kasus kematian Prada Indra dapat diusut hingga tuntas.

“Iya betul sekali (perlu diusut tuntas),” ungkapnya.

Soleman menganggap kasus kematian Prada Indra janggal karena peti jenazah tidak boleh dibuka dan keluarga diminta langsung memakamkan.

Peti jenazah datang di rumah duka dalam kondisi tergembok

Kakak Prada Indra, Rika Wijaya, menceritakan awal mula kecurigaan keluarga terkait penyebab kematian Prada Indra.

Hal itu bermula ketika keluarga menerima peti jenazah Prada Indra dalam kondisi digembok.

Ketika keluarga ingin membuka gembok tersebut, petugas TNI AU yang mengantar mengatakan tidak diberi kuncinya.

“Kejanggalannya adalah ketika kami membuka peti jenazah, pihak keluarga bertanya kunci gembok peti jenazah di mana. Beliau (perwakilan TNI AU) menjawab bahwa tidak diberikan kunci dari dari sananya, dari Biak sendiri enggak dikasih kunci,” ungkapnya pada Rabu (23/11/2022), dikutip dari Kompas.com.

Keluarga pun berinisiatif membuka paksa gembok menggunakan palu.

Ketika peti berhasil dibuka, keluarga kaget karena saat membuka kain kafan di bagian kepala keluar darah.

“Kami buka kain kafannya mulai dari bagian kepala. Nah mulai dari bagian kepala yang kami lihat adalah darah,” tambahnya.

Dari kejanggalan awal ini, keluarga meminta untuk membuka seluruh kain kafan jenazah dan memastikan kondisinya secara keseluruhan.

“Akhirnya kita minta untuk dibuka seluruh bagiannya kemudian dibuka lagi bagian kain kafannya hingga seluruh badan,” terangnya.

Dari situ, diketahui ada luka lebam dan diduga sayatan di bagian dada hingga perut.

(Tribunnews.com/Mohay/Dodi Esvandi) (Kompas.com/Ellyvon Pranita/Adhyasta Dirgantara)